Home Bahasa Features (Bahasa) Pendidikan berkualitas di universitas New Delhi menjauh dari jangkauan

Pendidikan berkualitas di universitas New Delhi menjauh dari jangkauan

Usulan kenaikan biaya akomodasi di Universitas Jawaharlal Nehru (JNU) di New Delhi membuat banyak siswa yang miskin, termasuk umat Katolik, mengkhawatirkan masa depan mereka.

Jika rencana untuk menaikkan harga asrama dan kantin pada awal tahun akademik berikutnya diperkenalkan, pengaruhnya akan menjadi bencana besar, kata Sanjib Nayak, seorang siswa berusia 27 tahun.

“Saya berasal dari keluarga Katolik yang miskin. Orang tua saya adalah pekerja harian dan semi-terampil yang tinggal di sebuah desa terpencil di distrik Kandhamal di negara bagian Odisha, ”kata Nayak, yang saat ini sedang mengambil gelar Ph.D. dalam pendidikan di JNU.

“JNU telah menawarkan pendidikan berkualitas yang terjangkau, tetapi jika kenaikan biaya diterapkan, saya mungkin harus berhenti belajar di sini,” kata siswa, yang berasal dari salah satu negara bagian termiskin di negara itu.

Pelajar JNU beragama Katolik lainnya dari Negara Bagian Telangana, Sangita Reddy, 26, mengatakan kenaikan itu akan mengusir banyak siswa yang miskin dan terpinggirkan . Dia mengatakan itu adalah upaya yang disengaja untuk menghilangkan siswa yang seharusnya dibantu dari kalangan Dalit dan komunitas suku untuk mendapatkan pendidikan yang berkualitas.

Ada 250 juta Dalit di India yang hidup di bawah tatanan sosial yang kaku di negara yang dikenal dengan sistem kasta. Banyak dari mereka berasal dari kelompok suku dan agama minoritas seperti Kristen dan Muslim.

Kenaikan itu bertentangan dengan prinsip “membuat pendidikan terjangkau bagi semua orang,” kata Reddy.

“Seperti saya, ratusan siswa miskin dan yang harus dibantu akan terpengaruh,” katanya.

Universitas Jawaharlal Nehru (JNU) di New Delhi. (foto shutterstock.com)

Didirikan pada tahun 1969, JNU adalah universitas terkemuka di India dan berada di bawah Kementerian Sumber Daya Manusia dan Pengembangan. Sekolah ini memberikan pendidikan bersubsidi, terutama untuk penelitian akademik, sebagai bagian dari kebijakan nasional untuk mempromosikan keunggulan akademik.

Sekitar 40 persen (sekitar 8.500) siswa JNU berasal dari latar belakang kurang mampu.

Pada awal November, JNU mengumumkan bahwa mulai tahun akademik berikutnya dan seterusnya, biaya akomodasi tahunan akan hampir dua kali lipat untuk siswa JNU yang tinggal di asrama dari US $ 350-400 hingga US $ 780-870.

Pengumuman memicu protes oleh siswa yang marah, yang mendorong administrator JNU untuk mempermudah kenaikan biaya yang ditolak oleh siswa yang meminta biaya tidak diubah.

Namun, Kementerian Sumber Daya Manusia dan Pengembangan tidak mau melakukan itu, dengan alasan kenaikan biaya terakhir adalah 19 tahun yang lalu.

Argumen itu tidak dipeduli oleh kelompok-kelompok masyarakat sipil, berbagai lembaga dan individu terkemuka dan mengekspresikan dukungan mereka kepada siswa.

Salah satunya adalah Shamsul Islam, seorang pensiunan profesor di Universitas Delhi.

“Pemerintah federal ini yang dipimpin oleh Narendra Modi dan antek-anteknya berusaha menghancurkan sistem pendidikan publik sebagai bagian dari visi Hindutva [nasionalisme Hindu] mereka untuk India,” katanya.

Perdana Menteri Modi sering dituduh oleh anggota agama minoritas mencoba mengubah India yang mayoritas Hindu menjadi negara Hindu.

Profesor itu mengatakan kenaikan harga akan membuat orang-orang Dalit kehilangan, yang sebagian besar berasal dari agama-agama minoritas, akses pendidikan yang layak.

Sejak masa perdana menteri pertama India, Jawaharlal Nehru, pendidikan telah terbuka untuk semua orang India, ini tidak boleh diabaikan, kata Islam.

Dia memperingatkan agar tidak membatasi pendidikan hanya untuk orang kaya dan memperbudak orang miskin sebagai pekerja yang murah.

Rakesh Singh, mantan anggota Komisi Pemuda para uskup Katolik, juga menyatakan dukungannya kepada para siswa, yang beberapa di antaranya katanya adalah teman-temannya.

“Akses yang sama terhadap pendidikan berkualitas yang terjangkau di universitas seperti JNU, adalah suatu keharusan bagi pengembangan masyarakat,  termasuk umat Katolik,” katanya.

Mendidik dan memberdayakan kaum muda, terutama Dalit, suku dan anggota berbagai kelompok agama minoritas, sangat penting bagi pertumbuhan negara, kata Singh kepada ucanews.

Ini membawa keuntungan sosial, politik, dan ekonomi dan membangun modal sosial dan manusia. Pemerintah harus memutar kembali usulan kenaikan biaya JNU, katanya.

Menaikkan biaya akan menjadi ironi, menurut Prabhakar Palaka, seorang mantan mahasiswa JNU.

“Siapa saya hari ini adalah semua karena saya belajar di JNU yang dapat diakses saat itu. Ribuan seperti saya [dari keluarga miskin] membangun masa depan mereka di JNU, ”katanya.

“Apa yang akan terjadi pada mereka yang ingin membangun masa depan jika biaya menjadi tidak terjangkau?”

Leave a Reply

Make a difference!

We work tirelessly each day to support the mission of the Church by giving voice to the voiceless.
Your donation will add volume to our effort.
Monthly pledge



MOST POPULAR

TRENDING